Halaman

❤Detik Detik Indah Dalam Hidupku❤

Sabtu, 9 Julai 2011

Beratnya Tanggungjawabmu Ayah..


السلام عليكم ورحمة الله وبركاته



Ketika si ayah sedang berehat di beranda sambil mengusap-usap wajahnya yang mulai berkerut dan badanya sudah bongkok, si anak perempuannya datang bertanya mengapa wajahnya yang kacak kini sudah mulai berubah dan badannya yang tegap sudah bongkok.

Jawab si ayah " kerana aku ini seorang lelaki". Si anak tidak mengerti dan bertanya kepada ibunya mengenai ayahnya. Jawab ibunya " Anakku, jika seorang lelaki itu benar-benar bertanggungjawab ke atas keluarganya, memang begitulah jadinya". Anak masih tidak faham dan terus mendiamkan diri. Kemudian dia bermimpi dan mimpi itu menjawab persoalan yang bermain difikirannya selama ini.

" Saat Ku ciptakan lelaki, aku ciptakan sebagai pemimpin keluarga serta sebagai tiang penyangga diri bangunan keluarga. Dia sentiasa penyangga dari bangunan keluarga. Dia sentiasa akan berusaha menahan setiap hujungnya, agar keluarganya aman dan bahagia"

"Ku ciptakan bahunya yang lebar dan berotot untuk membanting tulang menyara keluarganya"

"Kuberikan kekuatan padanya agar berusaha mencari  dan keringat sesuap nasi dari keringat sendiri yang halal dan bersih agar keluarganya dalam keadaan baik, walaupun seringkali dia mendapat cercaan daripada anak-anaknya.Kuberikan perasaan keras dan gigih berusaha berjuang mencintai dan mengasihi keluarganya walaupun anak melukai perasaannya. Kuberikan kerutan di wajahnya agar keluargnya hidup dalam keluarga Sakinah dan badannya yang terbongkok agar dapat membuktikan, bahawa sebagai lelaki yang bertanggungjawab terhadap keluarganya, sentiasa berusaha mencurahkan tenaga serta perasaannya, kekuatannya, demi hidup keluarganya. Dan hanya inilah kelebihan yang dimiliki oleh lelaki, walaupun sebenarnya tanggungjawab ini adalah amanah di dunia dan di akhirat"

Anak perempuan itu terbangun dan segera berlari, berwuduk dan solat malam hingga menjelang subuh. Setelah itu, dia hampiri bilik ayahnya yang sedang berzikir. Ketika ayahnya berdiri, anak perempuan itu mencium telapak tangan ayahnya sambil berkata " Aku mendengar dan merasakan bebanmu, ayah"



Terima Kasih Anda Selesai Membaca n3 Ini

0 Pesona Kata Hati Mereka: