Halaman

❤Detik Detik Indah Dalam Hidupku❤

Selasa, 19 Oktober 2010

Zikrullah Roh Bagi Segala Ibadah

السلام عليكم ورحمة الله وبركات

Sesungguhnya berzikir kepada Allah s.w.t merupakan roh bagi setiap ibadah yang dilakukan oleh orang mukmin. Zikrullah atau ingat kepada Allah merupakan tujuan yang ingin dicapai dalam apa juga bentuk ibadah yang dilakukan. Kita diwajibkan taat dan menghampirkan diri kepada Allah, tujuan utamanya tidak lain dan tidak bukan selain dari mengingati Allah s.w.t.

Zikrullah adalah amal yang paling afdal, itulah kemuncak kehidupan orang mukmin, dan itu jugalah cahaya, matlamat dan tujuan akhir dari hidup seseorang mukmin di dunia dan di akhirat.

Allah s.w.t berfirman: "Dan sungguh mengingati Allah itu adalah paling besar" ( al-ankabut : 45 )

Menerusi ayat di atas, Allah menjelaskan bahawa ibadah-ibadah yang dilakukan manusia, tidak kira apa jenis dan bentuknya maka yang paling besar dan tinggi kedudukannya adalah zikirullah. Kerana, tanpa zikirullah dalam ibadah maka dengan sendirinya hilang nilai dan berubah menjadi pekerjaan rutin sahaja.

Bahkan, sembahyang itu sendiri bertujuan supaya kita mengingat Allah s.w.t. Kita diwajibkan mengerjakan sembahyang lima waktu sehari semalam, untuk menjadi saranan penghubung antara kita dengan Allah, supaya komunikasi tidak terputus antara hamba dengan sang Penciptanya.

Menilai jadual dan waktu-waktu sembahnyang itu sendiri memberi gambaran hakikat ini. Lima waktu yang ditetapkan untuk menunaikan sembahyang merupakan waktu-waktu penting dalam hidup dan kehidupan manusia. Waktu yang sering manusia habiskan untuk perkara-perkara keduniaan semata-mata.

Di pagi yang sejuk menjelang terbitnya matahari di ufuk timur, ketika manusia menikmati kehangatan tilam, selimut dan bantal, maka diserulah mereka menerusi alunan azan dari menara-menara masjid atau surau, supaya bangun mengerjakan sembahyang Subuh. Setelah semalaman berlalu dengan tidur yang nyenyak, untuk merehatkan tubuh yang letih dan fikiran yang penat sepanjang siangnya, maka komunikasi dengan Allah s.w.t perlu diperbaharui, diulang dan dimulai lagi, yakni dengan menyahut azan untuk menunaikan fardu Subuh.

Zikrullah yang terputus pada waktu tidur perlu disambung semula sebaik sahaja awal siang menjelma, pada saat fajar sadiq membentang di tepi langit sebelah timur, pada saat cahaya bulan dan bintang-bintang yang menerangi persada bertukar dengan cahaya fajar yang lembut. Dengan kata lain, manusia perlu memperbaharui zikir, mengulangi ikrar, dan memantapkan keyakinan pada setiap awal siang menerusi fardhu Subuh yang diwajibkan ke atas tiap muslim.

Allah berfirman : "Dirikanlah sembahyang untuk mengingati Aku"
( surah Toha : 14)

Wallahualam..

Terima Kasih Anda Selesai Membaca n3 Ini

10 Pesona Kata Hati Mereka: