Halaman

❤Detik Detik Indah Dalam Hidupku❤

Sabtu, 10 April 2010

Didik Anak Urus Harta

Salam catatan ini saya copy dari laman milik ustaz Hamizul Abdul Hamid. Sebuah catatan yang bagus untuk santapan rohaniah, saya ucapkan terima kasih kepada Ustaz Hamizul semoga terus berdakwah.

Dalam hal ini, Islam telah memberikan suatu tunjuk ajar apabila Rasulullah SAW sebagai ‘role model’ sendiri tidak betah berada dalam ‘comfort zone.’ Nabi Muhammad SAW hakikatnya adalah anak orang bangsawan dan hartawan. Baginda adalah berketurunan Bani Hasyim yang menjaga kepentingan Kota Mekah. Pendeknya, jika mahu maka nabi boleh sahaja duduk dalam keadaan selesa dan menanti semuanya datang ke riba.

Namun, Allah SWT menentukan perjalanan sang nabi. Sejak dalam kandungan lagi nabi sudah kehilangan ayahnya, Abdullah. Baginda telah dititipkan kepada Halimatussa’adiah, ibu susuan di pedalaman kira-kira lima tahun. Kemudian, baharu sahaja mahu bermanja dengan Aminah, ibunya pula dijemput Allah. Datuk nabi Abdul Mutallib juga tidak lama menjaganya, sebelum nabi dititipkan pula kepada Abu Talib, salah seorang anaknya yang paling ramai anak dan tidak pula kaya.

Bersama Abu Talib yang kurang berharta, Nabi Muhammad SAW kemudiannya dibawa berdagang ke Syam. Kemudian, saat remaja Nabi Muhammad SAW juga mengambil upah mengembala kambing milik penduduk Mekah bagi meringankan beban bapa saudaranya. Kemuncak kerjaya nabi ialah apabila baginda membawa barang-barangan dagangan milik Khadijah dan membawa pulang untung yang banyak bersama-sama Maisara.

Ini semua apa? Tidak lain tidak bukan, nabi sudah belajar mengurus diri dan termasuklah mengurus harta sejak kecil lagi. Pedoman inilah yang perlu kita terapkan dalam pendidikan kita kepada anak-anak. Bahawa, harta wajib diurus dengan baik. Harta perlu dijaga dengan amanah dan jika perlu, harta hendaklah dikembangkan lagi agar mendatangkan manfaat kepada pemiliknya. Dan seperkara yang sangat penting, tiada istilah ‘comfort zone’ dalam kehidupan. Seorang manusia harus sentiasa mencari yang terbaik dan untuk menjadi yang terbaik, mereka harus berani mendepani perubahan.

Tanpa prejudis walau sebesar zarah, suka dinyatakan di sini bahawa dalam dunia hari ini, ada anak-anak yang agak mewah kehidupannya, maka mereka cenderung untuk bersikap tidak prihatin dengan harta. Mereka kadang-kala enggan mengambil kisah, bagaimana harta itu diperolehi. Mereka hanya tahu, keperluan diri sudah dipenuhi. Wang saku diberi setiap hari. Keperluan berekreasi dipenuhi dan sering pula dibawa ke merata negara di dunia untuk bercuti.

Sewajarnya, anak-anak harus dididik bahawa setiap sen yang diberikan kepada mereka itu, diperolehi dengan susah-payah. Mungkin tidak sesusah ibu bapa kita dahulu meredah denai menoreh getah atau membanting tulang membuat sawah; namu ia tetap susah. Betapa susahnya bagi ibu bapa hari ini di Bandar besar, sehingga mereka perlu berhemah dalam berbelanja kerana segala-galanya memerlukan bajet yang besar juga.

Susahnya ibu bapa di bandar termasuklah dalam urusan mencari kerja yang halal dan berimbuhan lumayan. Persaingan mengisi ruang pekerjaan bukanlah semudah membeli akhbar di toko buku. Susahnya mencari pekerjaan adalah seperti susahnya lulus sebuah peperiksaan.

Kemudian, kesusahan di alam pekerjaan juga adalah pelbagai. Bukan mudah untuk bangun di awal pagi setiap hari, harus keluar rumah lebih awal agar tidak terperangkap dalam ‘traffic jam’, harus dapat warna hitam saat kad perakam waktu diketik atau kad pekerja disentuh pada alat pengimbas, harus mematuhi ‘dead line’ menghantar tugasan, harus cekap menyiapkan kerja dan menghasilkan laporan, mesti mencapai sasaran kerja dan sebagainya lagi. Maknanya hanya satu, iaitu susahnya bagi ibu bapa di bandar besar mencari rezeki.

Apabila anak-anak didedahkan, bahawa setiap sen yang dihulurkan itu adalah mewakili setetes peluh si ibu atau bapa, maka baharulah timbulnya sayang untuk mereka menghabiskannya begitu sahaja tanpa memberikan faedah yang berganda. Pasti mereka berfikir dua kali, untuk memberikannya kepada pemilik kafe siber kerana itulah ‘titik peluh’ ibu bapa. Pasti juga mereka terfikir beberapa kali untuk membeli rokok dan menghisapnya sambil berangan-angan kosong di belakang bangunan, kerana yang dibakar itulah juga ‘kasih-sayang’ yang dititipkan oleh ibu bapa.

Kesimpulannya, inilah sedikit cetusan untuk kita memberikan peringatan tentang mengurus harta kepada anak-anak. Bukanlah untuk berkira-kira dengan mereka, sekadar untuk mengingatkan bahawa itu semua adalah amanah yang wajib dijaga di sisi Allah SWT. Wallahua’lam.


Terima Kasih Anda Selesai Membaca n3 Ini

10 Pesona Kata Hati Mereka: