Halaman

❤Detik Detik Indah Dalam Hidupku❤

Ahad, 7 Mac 2010

Cerita dan realiti hidpku ( apa yang terbuku di hatiku )

ASALAMUALAIKUM & SALAM SEJAHTERA

Hujung minggu merupan hari-hari yang ditunggu oleh kita semua, sebagai kakitangan awam, rasanya saya tidak malu jika saya katakan bahawa hujung minggu bagi saya adalah hari istemewa, hari yang perlu dimanfaatkan. Kalau dapat pada hujung minggu ini mahu dibuat semua kerja-kerja yang belum selesai. Kalau yang tinggal di kampung atau desa, mahu bersihkan kawasan rumah, hendak ke kebun dan semuanya mahu dibuat. Kepada yang dapat membuat banyak kerja pada hujung minggu saya ucapkan tahniah dan syabas.

Saya tidaklah terkecuali dari perasaan seumpama itu, namun saya katakan hujung minggu hari istemewa itu adalah kerana saya dapat meluangkan masa bersama anak-anak, makan bersama dan bergurau bersama-sama, jika semua anak-anak yang tinggal di asrama balik ke kampung halaman. Selain itu dapatlah melihat kehijauan bunga di laman sepuas hati, menyiram dan membersihkan kawasan yang semak. Seronok rasanya sambil-sambil menanti suara wife kita memanggil untuk menjamu selera kala pagi dihujung minggu. Selain itu boleh bersiaran ke rumah orang tua, pasti anak-anak seronok menemui nenek dan datuk mereka. Cuma yng paling istemewa ialah dapat berehat dan bersantai di alam maya membaca dan memberi komen entri kawan-kawan blogger. Dalam pada berehat itu, bila tiba waktu solat, tinggalkan dan tunaikan cepat-cepat. Kalau tidak santai di maya ternet kita lepak depan televisyen..menonton dan kalau ada paparan berita kita tengok dan dengarlah semua apa peristiwa di Malaysia amnya dan di Dunia luar kita. Sekurang-kurangnya banyak ilmu bertambah sebagai koleksi masa depan yang ceria dengn ilmu-ilmu baru.

Panjang pula intro saya. Baiklah, suatu hari saya dikejutkan oleh dua orang yang tidak di kenali Dari Kota Kinabalu, Sabah. Mereka ke rumah saya pada jam 9.00 malam. Hatiku berkata apa yang telah saya buat hingga datang orang yang saya tidak kenal berkunjung ke rumah malam ini. Saya mula mencari kesalahanku tapi tidak menemuinya, rasanya saya hidup bukan ada mengganggu orang, mencuri jauh sekali. Saya sedut nafas panjang dan mempersilakan dua insan itu masuk ke rumah. Wife saya memandang saya dengan wajah hairan. Dipendekkan cerita, akhirnya baru saya tahu selepas diberitahu bahawa mereka datang untuk menghantar surat panggilan mahkamah atas kegagalan membuat pembayaran Kancil bernombor SAA 8510H. Baru saya sedar dari lena, bayangkan sejak 2004 hingga 2009 saya baru tahu rupanya kancil atas nama saya sebagai penjamin pada mulanya akhirnya berubah atas nama saya berikutan sahabat saya masa itu belum bekerja dan tiada pendapatan tetap. Atas dasar persahabatan, mungkin juga kerana kami tinggal sebilik maka saya dengan rasa senang hati menjamin dia untuk membeli kancil produa itu.

Oh!! macam itu, selama ini saya langsung tidak tahu sahabat saya itu telah menjual kancil pada orang lain tanpa memberitahu saya. Tup2 saya dipanggil dan diheret ke mahkamah pada perkara yang bukan tanggungjawab saya. Ya Allah apa bencana menimpa ini pada saya. Saya dengan hiba dan hampir keluar air mata memohon agar dua insan itu memberi pelepasan barang sehari atau dua hari untuk saya berbincang dengan keluarga dan datang ke AM Banc cawangan Keningau untuk berbincang. Saya tarik nafas panjang sekli lagi kerena mereka melihat saya seorang yang tenang dan tidak menyergah mereka dengan kata-kata keji atau kesat. Benar malam itulah baru saya teringat sahabat saya masa di UMS, ingatkan dia baik-baik saja dengan kancil produa itu, rupanya dia dah ubah hati untuk menjual kancil itu secara sembunyi. Wahai sahabatku...apa dayaku, hanya memohon pada Allah agar saya diberi kekuatan menghadapinya.

Alhamdulillah dengan kecekalan hati dan semangat rasa di pihak yang tidak benar mengiyakan saja, bersetuju untuk melunaskan saki baki dan hutang-hutang sahabat saya itu. Khabarnya kancil di lelong dan ada baki di Am Banc tidak dibayar. Rupanya macam itu, haram saya benar2 tidak tahu.Almahdulillah sekali lagi saya berjaya melunaskan hutang2 dia dan kini nama saya tidak lagi di dalam senarai hitam dalam sistem bank negara. Saya rasa, perlu menghubungi pembeli kancil sahabat saya dan meminta sedikit ehsan darinya agar bagilah semula beberapa ribu untuk ganti wang saya hingga belasan ribu ringgit. Inilah manusia sikap suka berjanji, mahu buktikan janjinya jarang ada manusia menunaikannya. 2010 dan kini Mac menjelang, khabar sesen pun belum ada dari kawan sahabat saya yang membeli kancil dia selepas hujung tahun julai 2009. Begitu juga dengan sahabat saya yang jauh itu, sukar dihubungi, hanya jiran dia yang saya kenal telah saya hubungi. Ya Allah saya sekali lagi mendapat tamparan hebat apabila saya menerima sms menyalahkan saya, menistakan saya dan menuduh semua berlaku atas kesilapan saya. Wajarkah saya disalahkan secara 100%. Saya merasakan nilai kemanusiaan, saling membantu dan tolong menolong, menghargai dan menyenangkan orang yang di anggap sahabat terdekat...itu salahkah. Sedang saya dibeli dengan janji..janji itu memujuki saya, tetapi inilah hakikat manusia...saya terkena juga, walaupun saya anggap persahabatan kami suci dan murni.

Wahai teman yang membaca, hari ini terasa sangat ingin menghubungi orang yang berjanji untuk bertanyakan khabar, apa cerita dan adakah sedikit untuk di masukkan ke dalam akaun saya nanti. Saya gagahi diri, bukan sebagai pengemis tetapi rasanya hak anak-anak saya telah saya beri pada kepentingan orang lain. Jika bukan anak-anak saya rela tidak meminta wang ganti dari sahabat saya itu. Lupakah janji itu sahabat, lupakah saya punya anak-anak yang lebih berhak terhadap rezeki yang saya ada. Setelah menghubunginya...kegagalan saja yang saya perolehi. Terima kasih sahabat....saya harap anda akan mengingati kami sekeluarga. Semoga sahabat bahagia dengan duniamu sendiri. Saya tidak dendam, saya tidak benci sesiappun kerana saya tahu membenci orang samalah dengan menyumbat jasadku ke bara api neraka.

Akhirnya pada hari ini, saya telah putuskan agar semua ini biarlah saja Allah yang mengetahui bahawa segalanya saya telah halalkan, telah saya relakan semuanya. Saya tidak nafikan berat rasanya untuk merelakan...apakan dayaku. Saya bermusahabah diri bahawa wang kekayaan tidak akan digendong ke liang lahad, tetapi alangkah bahagianya apabila kita kembali ke pangkuan ilahi dengan rimbunan amalan yang menyuluhi jalan ke akhirat kelak. Jika ada amalan itu saya sangat bersyukur pada Allah atas kurnia itu. Kata orang biarlah 1 yang hilang tetapi Allah akan lipat gandakan lagi rezeki kita...rezeki dalam bentuk kejernihan hati, kebahagiaan, kesihatan, umur panjang dan kejayaan anak-anak. Saya dengan sesungguhnya memohon padaNya agar kami diberi rezeki seumpama itu, agar dapat lagi menghambakan diri padaNya. Insyaallah.

Selepas hari ini saya akan lupakan memori itu, lupakan semua derita menimpa, lupakan ketamakan meminta pada orang lain, semoga jiwaku lebih aman, tenang dan lebih bersabar. Saya tahu kita umpama hidup menunggu ajal dan maut. Esok lusa kita tidak tahu adakah lagi nyawa di badan. Jikapun kita masih bernadi hari esok itu semua nikmat yang Allah berikan. Nikmat kehidupan yang perlu kita nikmati yang perlu kita jalani dengan mengamalkan semua yang baik-baik. Dengan itu kita akan disayangi oleh Allah seru sekalian alam.


Salam ceritaku dan apa yang terbuku dihatiku kini terlerai.
Salam ukuhuwa fillahi.






Terima Kasih Anda Selesai Membaca n3 Ini

15 Pesona Kata Hati Mereka: