Halaman

❤Detik Detik Indah Dalam Hidupku❤

Selasa, 16 Oktober 2012

Realiti Di Kuala Lumpur


Kenangan di KLCC


       Kuala Lumpur ibu negara Malaysia, sudah menjadi terkemuka di dunia. Lambang Menara Kuala Lumpur berkembar indah diperkatakan di serata dunia. Tidak hairan jika ramai pelancong dari negara lain mahu melihat sendiri menara yang berbentuk silinder tersebut. Etuza, isteri dan anak sulung telahpun menyaksikan sendiri di depan mata. Subahanallah tingginya dan indahnya kelihatan. Sakit tengkok mendongak ke langit kerana kalau berada di kaki bawah bangunan berkembar ini terpaksalah mendongak ke atas untuk tengok bucu paling teratas tu. 
Sungguh cantik etuza lihat, dalam bangunan berkilat, bersih dan memang sibuk manusia-manusia di dalamnya. Hari tu makan nasi kandar di Puterajaya, pertama kalinya etuza makan nasi kandar very special memang puas hati makan bersama mamat serta anak dan isteri. Tapi nasi kandar tu pastilah ada kari, maka agak pedas nasi kandar tersebut. Sampai di KLCC, terasalah nak ....berjalanlah kami mencari tempat yang sepatutnya. Biasanya tandas bersih ada tol, biasa etuza bayar cuma 0.30 sen atau 0.20 sen di Keningau Sabah atau di Kota Kinabalu Sabah.
Etuza bukan lah bijak sangat, etuza mula lah bertanya pada penjaga tandas wanita dekat pintu masuk tandas tu. " Berapa ya nak bayar, masuk ke tandas?" " Dua ringgit ya..." Wow!! dua ringgit!! hati etuza berbisik. Etuza selak lah dompet mujurlah ada ringgit tu. Bila masuk di dalam tandas, ada lagi pula penjaga lelaki sambil buat kerja seolah2 menjaga dalam tandas awam di KLCC. Memang bersihlah tandas tu. Rasanya kos hidup di KL sangat tinggi, memandangkan nak bayar masuk tandas pun RM 2.00. RM 2 kalau di Keningau sudah boleh beli 2 ikat sayur kampung ataupun sepuluh kali masuk tandas jika tujuan ke tandas, tetapi di KLCC RM 2 tu hanya sekali guna sahaja jika tujuan ke tandas. Mahal tak tu! ..harap sporting ya. Yang tinggal di KL tu mintalah tak marahkan etuza, etuza hanya bercerita realiti di KL sahaja. Etuza yakin masyarakat yang tinggal di KL cukup2 tahu bagaimana kehidupan di Kl termasuk kos hidup yang sememangnya tinggi.

Di KL etuza masuklah satu shop di stesen minyak nak beli makanan, sepanjang hari berjalan melawat ke sana sini, pastilah rasa lapar dan dahaga. Masa bayar di kaunter tu  cashernya wanita sambil mengambil wang dari etuza lalu berkata. " nak balik Indon ke?" Etuza sebenarnya buat2 tak terkejut, sebab anak dah bagi tahu bahawa kalau orang Sabah ke KL pasti digelar orang Indon. " Saya orang Sabah ya dek...local Sabahan" Casher wanita bertudung itu hanya memandang etuza seolah masih tak puas hati. Inilah pengalaman etuza di KL, mungkin slang Bahasa Melayu orang2 Sabah kedengaran seperti slang orang2 Indonesia yang datang ke KL mahupun datang ke Sabah. Dalam usia etuza baru kali pertama itulah etuza di sapa " Nak balik Indok ke?". 

Etuza dapat bayangkan kalau lah etuza datang lagi ke Kl rasanya ada lagi pertanyaan seperti ini. Tetapi tidak apa kerana orang2 KL melayan etuza bersama isteri dan anak hari itu dengan baik. Terima kasih.

certa etuza
tentang KL.

Terima Kasih Anda Selesai Membaca n3 Ini

26 Pesona Kata Hati Mereka: