Halaman

❤Detik Detik Indah Dalam Hidupku❤

Isnin, 23 Ogos 2010

Kenapa tumpah juga air mata ini..



السلام عليكم ورحمة الله وبركاته



Malam ini, aku duduk sendirian menghadap skrin pc aspire. Terasa mood untuk menulis maklumat baru ke laman etuza hilang entah kemana seketika. Terlalu lama aku duduk di hadapan pc sambil klik-klik ke fb rakan yang ada aku kenal ada juga yang aku langsung tidak kenal, kerana mereka menggunakan nama ringkas atau nama pangilan ibubapa mereka sejak kecil.

Masih ada sisa sebak di dadaku ini, ketika hujung jejariku mentarikan hujung jariku ke huruf-huruf dengan penuh berwaspada. Sejenak aku berfikir kenapa begitu jauh aku berfikir dan baru saat ini mood untuk membuat catatan seola kembali sedikit demi sedikit. Tetapi aku agak keliru apabila ada titis air mata di kelopak mata ini. Tak tertahan hingga menitis jua ke pipi lelaki ini. Entahlah pada malam ini, terasa ada kesedihan  amat menusuk ke hati dan jiwaku rasa terpukul  yang agak mendalam. Kenapa semua ini berlaku?.
Hanya pada Allah tempat ku pohonkan agar tangisan dan sendu ini berakhir jua akhirnya.

Kenapa tumpah juga air mata ini...sebagai seorang yang bergelar pendidik dan juga bergelar seorang ayah kepada anak-anak sendiri maka pastinya apa yang diinginkan ialah melihat anak-anak murid itu berjaya dalam pelajaran, begitu juga harapan yang membara itu terhadap anak-anakku sendiri. Aku sentiasa tertanya mengapa semua berlaku di hadapan mata, seolah aku disajikan dengan suasana yang menghambat hati, memukul hatiku hingga parah sebegini rupa. Atau akukah sendiri berilusi dan berimanginasi, berperasangkan buruk pada situasi yang berlaku di depan mataku sendiri. Kala melihat keadaan itu, langsung kelu lidah tidak terkata. Kekadang hatiku berkata..arh! biarlah takkan mereka tidak tahu akibat apabila melakukan perkara itu, takkan mereka tidak tahu bahayanya perbuatan itu terhadap jantung dan paru-paru mereka. Tapi jika mereka tahu kenapa membuat juga, kenapa? kenapa? kenapa? dan kenapa?..sukar untukku temukan jawapan, hanya barangkali saya mendapat jawapan apabila saya berusaha membuat penyelidikan apakah punca mereka berbuat demikian.

kenapa akhirnya tumpah juga air mata ini, fikirkan hati dan jiwa seorang ayah kepada anak-anak yng kian membesar. Tidak semua masa aku bersama anak-anakku, mereka dalam menjalani kehidupan bersekolah aku arahkan mereka tinggal di asrama, aku bertujuan agar mereka dapat berdikari, dapat berinteraki dengan kawan-kawan yang lain dan yang paling utama anak-anakku dapat belajar ilmu agama sebagai suluh hidup di suatu masa akan datang. Kala memikirkan ini hatiku terdetik dan keresahan kerana risaukan anak-anak terjebak sama dalam melakukan perbuatan merugikan ini, perbuatan merosakkan kesihatan mereka terutamanya jantung dan paru-paru mereka. Dikejauhan ini..semalam dalam keadaan sendu ku tadahkan tangan dengan berdoa kepadaNya agar di bulan ramadhan anak-anakku tidak terpengaruh melakukan perbuatan ini,

Bagaimana hati dan jiwaku sebagai pendidik tidak remuk apabila hampir kesemua bekas muridku menjamah rokok semalam selepas solat terawih, bagaimana hati tidak berbisik berkata...ya Allah kenapa mereka ini membutakan mata hati bahawa kesan merokok terhadap tahap kesihatan amat menjejaskan. Ku lihat berkepul asad dari rongga mulut, dengan gaya dan style masing-masing. Dalam kelompok itu mereka adalah bekas murid ku, bekas murid rakan ku yang pada malam itu datang berterawih di surau. Antara mereka sedang di tingkatan 1, 2,3,4 dan tingkatan 5. Ramai sungguh yang menyentuh rokok ini. Kalaupun ianya sedap sangat adakah ianya mengenyangkan? adakah sihat jantung selepas ratusan batang rokok di sumbat asap ke paru-paru. Yang aku dengar bunyi deham batuk kecil tetapi kedengaran serak dan sekan nafas tidak sihat. Hai para remaja masih lagikah nak sedut apabila terasa jantung tersumbat, paru-paru agak tidak sihat dan batuk menjadi-jadi. Batuk selesma tidak apa juga, tetapi saya tahu kalian batuk kerana kesan asap rokok yang menodakan jantungmu itu.

Kenapa air mata ini mengalir juga akhirnya, ialah aku terfikir bagaimana perasaan hati ibubapa mereka, adakah remuk macam hati saya yang pernah mendidik mereka semasa zaman kanak-kanak, dulu di usia kanak-kanak aku masih ingat wajah mereka berseri bersih dan gebu serta segak bergaya dengan pakaian sekolah serba putih. Kini aku lihat wajah itu lesu, kurang bermaya, tiada sinar nampak di wajahnya, rambut kusut dan kurang mengurus diri, selain itu bibir yang merah kini gelap hitam tidak berseri lagi. Sayang sekali rupanya semua itu terjadi kerana akibat perbuatan dan sikap mereka yang tak endahkan kesihatan dengan pengambilan rokok yang berlebihan dan tak pernah sudahnya. Pagi, petang dan malam inilah sajian mereka "MENGHAMBAKAN DIRI DENGAN ROKOK".

Dari dulu ku pendam gejolak hendak memuatkan cerita ini, tetapi aku cuba bersabar, kini aku dalam keadaan tertekan memikirkan masa depan mereka, apa tidaknya kerana remaja itu merupakan benteng negara jentera tenaga yg merupakan pelapis kita yang bergelar kakitangan awam. Ya Allah sampai masanya mereka akan sedar apabila kesihatan sudah buruk dan memerlukan kos untuk rawatan ..wahai remaja tunggulah masa itu..fikirkanlah nanti bahawa 'PENYESALAN TIDAK BERGUNA LAGI dan NASI SUDAH MENJADI BUBUR" wallahualam.



Terima Kasih Anda Selesai Membaca n3 Ini

18 Pesona Kata Hati Mereka: